Abu Jangan Kembali

08.00.00

Udah sekitar 1 bulanan ini gunung Raung meletus. Iya Raung yang di Jawa Timur itu, dan wilayah tempat tinggalku termasuk wilayah yang kena dampaknya. Gak parah-parah amat, dan gak sampai disuruh ngungsi juga.

Beberapa hari sebelum hari raya tahun 2015 kemarin ini, memang Raung lagi mengeluarkan hujan abu. Waktu pertama kali tau, aku kaget sih lumayan, biasalah namanya juga baru tau. Oh iya dari rumahku, waktu itu aku bisa liat si Raung ini pas bagian puncaknya. Waktu itu puncaknya ngeluarin asap, warna hitam campur merah. Awalnya ujan abu, masih biasa lama-lama makin banyak. Fenomena hujan abu ini bikin banyak temen bbmku langsung update "hujan abu" "Ya Allah hujan abu" "GWS Raung" yang terakhir aku gak terlalu ngerti kenapa gunung meletus malah di-GWS-in, ntuh gunung sakit? Bukannya meletus wajar ya? Namanya juga gunung aktif. Hahaha oke back to the topic. Hujan abu gunung Raung ini selain membawa fenomena status sosmed, juga membawa fenomena lain *menurutku. Dimana setiap aku pergi keluar rumah, bakalan banyak orang pake masker plus kacamata (termasuk aku juga) wajar lah, hujan abu ini bahaya. Selain itu dimana-mana pasti orang pada bahas si hujan abu ini. Bahkan bukber pun kita bicarain hujan abu ini (kita gak dosa kan ya?).

Waktu hari raya idul fitri, abu udah pada ilang, udah gak pake masker lagi, udah gak bicarain abu lagi. Kita jalani hari-hari kita dengan sangat biasa, sampai pas tanggal 5 Agustus 2015 kemarin. Abu turun lagi vroh! Pas abu pertama turun lagi itu, aku lagi jam sekolah, gak ngerti gitu ceritanya. Pas pulang kaget, kenapa mimbar yang paginya bersih udah kotor lagi, masa iya anak sekolahan bisa ngotorin mimbar sampe gitu. Gak lah! Ternyata Raung ngeluarin abu lagi. Dan yang ini lebih tebel dari yang lalu. Sekarang hampir semua pergi ke sekolah pake kacamata sama masker, sampai ada pas pulang sekolah gitu yang ngejual masker di depan sekolah (harusnya sih gratis ya *eh). Sekolah nganjurin kita buat pake masker, tapi mereka gak ngasih kita masker.

Hujan abu ini beneran ganggu, apalagi buat aku. Aku sering ngerasa gak bisa nafas karena debu-debu ini, tapi gak parah juga sih, dan kalau lagi jalan suka kelilipan juga.

Tapi nih pas aku nulis ini, hujan abu udah gak ada lagi. Aku sih berharapnya gak bakal balik lagi, kan kalo balik lagi pake masker lagi ya kan? Dan aku berharapnya gunung Raungnya udahan lah. Tapi itu sih cuma harapan, apa daya kalau Allah yang berkehendak? Yaudah deh the last but not least, GWS Raungku.

Intinya syukuri apapun yang Allah kasih baik maupun buruk.

You Might Also Like

2 comments

Terima kasih sudah meluangkan waktunya untuk membaca dan berkomentar.