Pertemanan Zaman Now

08.00.00

WUHUUU Hola!! Welcome back to my blog!!


Seperti yang sebenernya sudah kalian baca di judul, pertemanan zaman now, iya zaman sekarang. Ya entah kenapa kata-kata “Zaman Now” itu sangat booming sekarang, fyi bahkan guruku kalo mengibaratkan anak muda zaman sekarang atau misal aja maenan zaman sekarang, juga pake zaman now :v emang lagi ngetren gak sih ahhaha. Nah beberapa hari lalu ceritanya aku lagi buka ask.fm kan ya, zaman now itu ask.fm udah berkembang jadi kita sekarang bisa ngirim “shoutout” jadi kaya pertanyaan yang bakal didapet ama banyak pengguna ask.fm. Seru kan ya tuh, nah anehnya ada nih beberapa ask yang masuk ke aku, eh malah suruh nge-follow instagram-nya dan katanya “follback? DM. Unfoll? Unfoll back.” wuaduuuh. Ya aku gak bilang salah juga sih, karena kalo dibilang salah tempat, biasanya aku juga suka ngirim link blog buat promosi lewat begituan :v. Sama-sama salah tempat sih kalo dikata mah ya, tapi dari situ aku jadi mikir, wah masa pertemanan zaman now itu secetek ini. Kenapa aku berfikir gitu?

Gini, buat aku pribadi account social media itu adalah sesuatu yang personal, ya kecuali kamu adalah orang terkenal yang account social media-mu itu bukan account pribadi, atau dalam kata lainnya itu account group gitu lah ya. Aku pribadi lebih sering mem-follow orang-orang yang pengen aku lihat update-annya atau temen-temen aku gitu. Over all, I think personal account social media itu digunain untuk kebutuhan personal, kamu bisa ngefollow siapa aja tanpa tekanan, semisal kaya hak gitu kan ya. Social media juga membuat yang jauh itu jadi dekat, tapi jeleknya yang dekat jadi jauh, ye gak tuh? Nah menurutku dengan nyari followers seperti itu, dimana kalo yang aku lihat lebih mementingkan follow atau unfoll itu sedikit gak sesuai sama pandanganku, aku jadi mikir pertemanan zaman sekarang yang mana lebih banyak di “Internet” daripada real-nya, itu cuma sekedar “kamu ngefollow kita temenan, kamu unfoll yaudah udahan temenannya” jadi aku tuh ngerasa kalo makna “pertemanan” zaman sekarang itu udah hilang, nggak 100% hilang sih. Tapi kembali kepemikiran awalku, I don’t think social media itu cuman bisa dibuat ajang “banyak-banyak-an followers” dan it’s literally up to us mau ngefollow siapa aja, terutama kalo itu personal account kita.

Nah selain pertemanan social media, dan kegelisahan follow unfollow itu, ada juga yang bikin miris dari pertemanan zaman now, dimana aku sendiri ngalamin juga kadang. Jadi dari pengamatanku yang kerennya gak sekeren detektif aku menemukan bahwa di zaman yang makin canggih bin keren ini kebanyakan orang itu lebih milih chatting lewat social media daripada chatting secara face to face. Seperti yang aku bilang tadi sih, social media itu jeleknya bisa menjauhkan yang dekat. Yekan? Kaya gini misalnya, aku pernah beberapa kali pas sama temen-temenku udah barengan satu tempat, satu ruangan duduk juga berjejer, tapi pada sibuk chattingan ama temen yang jauh. Miris sih , tapi kadang orang lebih milih chat online karena pengen deke tama yang jauh, jadi serba salah. Tapi Alhamdulillah-nya buat aku sendiri, jarang banget terjadi sih, karena kalo udah kumpul temen biasanya juga udah lupa sama hape wkwkwk.

Kesimpulan dari perkataanku yang udah kaya luas persegi panjang ini, adalah aku sedang miris dengan pertemanan di zaman-ku sendiri, zaman now, yang katanya penuh generasi micin L SAD. Semoga segera berubah ya kawan, jangan hanya membentuk pertemanan berdasarkan follow-unfollow atau salah kaprah karena pengen mendekatkan yang jauh, tapi malah menjauhkan yang dekat. Let’s change it guys! Biar zaman now ini, kita tidak menjadi orang yang “diperalat” oleh internet, tapi kita yang “memperalat” internet. Be wise on using internet and social media.


Last, buat yang punya pendapat lain, silahkan ditulis di kolom komentar ya J

You Might Also Like

10 comments

  1. Penulisan yang benar adalah Zaman. Kalau Jaman berarti: Jam-an, biasanya sih buat kata2 di warnet sih, misal "ini paketnya jam-an atau detik-an ya?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke wah makasih banget udah bantu membenarkan :)))

      Hapus
  2. Im with you. Aku sendiri ngerasa risi sama lingkungan pertemananku yg skrg, dimana mereka lebih sibuk update instastory ketimbang fokus ngobrol atau sekedar pay attention ke kita yg lagi ngajak dia ngobrol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan, sampai kadang jadi males ngomong karena terlalu lama dikacangin sedih yaa

      Hapus
  3. Setuju banget... bisa-bisa kita itu seperti smart phone & dumb people wkwkwk

    BalasHapus
  4. Miris sekali ketika socmed nyari follower buat pamer heuheu

    BalasHapus
  5. Yasss it is true!!! Majunya dunia dengan internet memang ada plus minusnya. Plus nya dunia jadi makin berkembang, mudah komunikasi, minusnya menjauhkan yang dekat. Tapi seharusnya orang-orang paham akan tempat mereka berada. Kalau lagi kumpul dengan teman-teman, ya seharusnya paham untuk puasa tidak memegang gadget. Kalau lagi sendiri baru cek gadget untuk media komunikasi sama orang jauh. Sayangnya, kebanyakan generasi micin sekarang ini suka gak tau tempat. Atau memang otaknya udah kena bius sama dunia internet yang jauh lebih asyik yang bisa bikin buta pikiran untuk komunikasi secara face to face. Ah sudahlah...

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. YUUUUP bener banget, sampe kadang juga ngerasa RINDU berat sama keadaan zaman OLD. mungkin karena tehnologi yang masih baru juga jadi orang-orang kaya masih amaze gitu sama tehnologi, atau bisa dikata belum bosen aja gitu :D

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktunya untuk membaca dan berkomentar.